Site icon shareitappforpc.com – share dan download apk windows, andoid, ios

Mengenal Aplikasi Share BitTorrent

Mengenal Aplikasi Share BitTorrent – Untuk mengirim atau menerima file, seseorang menggunakan klien BitTorrent di komputer mereka yang terhubung ke Internet.

Mengenal Aplikasi Share BitTorrent

Baca Juga : Cara Menggunakan Aplikasi ShareMe Untuk Mentransfer File 

shareitappforpc – Klien BitTorrent adalah program komputer yang mengimplementasikan protokol BitTorrent. Klien BitTorrent tersedia untuk berbagai platform komputasi dan sistem operasi , termasuk klien resmi yang dirilis oleh BitTorrent, Inc. Klien populer termasuk Torrent , Xunlei Thunder, Transmisi , qBittorrent , Vuze , Deluge , BitComet dan Tixati.

Pelacak BitTorrent menyediakan daftar file yang tersedia untuk transfer dan memungkinkan klien untuk menemukan pengguna rekan, yang dikenal sebagai “seeds”, yang dapat mentransfer file.

Programmer Bram Cohen merancang protokol pada April 2001, dan merilis versi pertama yang tersedia pada 2 Juli 2001. Pada 15 Mei 2017, BitTorrent, Inc. (kemudian berganti nama menjadi Rainberry, Inc. ) merilis spesifikasi protokol BitTorrent v2. libtorrent telah diperbarui untuk mendukung versi baru pada 6 September 2020.

Pada tahun 2013, BitTorrent memiliki 15 hingga 27 juta pengguna secara bersamaan. Pada Januari 2012, BitTorrent digunakan oleh 150 juta pengguna aktif. Berdasarkan jumlah ini, kami dapat memperkirakan bahwa jumlah total pengguna bulanan akan melebihi 2,5 miliar (sekitar 250 juta).

Penggunaan BitTorrent terkadang dibatasi oleh Penyedia Layanan Internet (ISP), atas dasar hukum atau hak cipta. Pada gilirannya, pengguna dapat memilih untuk menjalankan seedbox atau Virtual Private Networks (VPN) sebagai alternatif.

Programmer Bram Cohen, alumni Universitas di Buffalo , merancang protokol pada April 2001, dan merilis versi pertama yang tersedia pada 2 Juli 2001.

Rilis pertama klien BitTorrent tidak memiliki mesin pencari dan tidak ada pertukaran rekan. Hingga tahun 2005, satu-satunya cara untuk berbagi file adalah dengan membuat file teks kecil yang disebut ” torrent “, yang akan mereka unggah ke situs indeks torrent. Pengunggah pertama bertindak sebagai benih , dan pengunduh pada awalnya akan terhubung sebagai rekan . Mereka yang ingin mengunduh file akan mengunduh torrent, yang akan digunakan klien mereka untuk terhubung ke pelacak yang memiliki daftar alamat IP dari seed dan peer lain di swarm. Setelah rekan menyelesaikan unduhan file lengkap, itu dapat berfungsi sebagai benih. File-file ini berisi metadata tentang file yang akan dibagikan dan pelacak yang melacak benih dan rekan lainnya.

Pada tahun 2005, Vuze pertama dan kemudian klien BitTorrent memperkenalkan pelacakan terdistribusi menggunakan tabel hash terdistribusi yang memungkinkan klien untuk bertukar data pada swarm secara langsung tanpa memerlukan file torrent.

Pada tahun 2006, fungsionalitas pertukaran rekan ditambahkan yang memungkinkan klien untuk menambahkan rekan berdasarkan data yang ditemukan pada node yang terhubung.

BitTorrent v2 dimaksudkan untuk bekerja secara mulus dengan versi protokol BitTorrent sebelumnya. Alasan utama pembaruan tersebut adalah karena fungsi hash kriptografis lama , SHA-1 tidak lagi dianggap aman dari serangan berbahaya oleh pengembang, dan dengan demikian, v2 menggunakan SHA-256 . Untuk memastikan kompatibilitas mundur, format file .torrent v2 mendukung mode hybrid di mana torrent di-hash melalui metode baru dan metode lama, dengan maksud bahwa file akan dibagikan dengan rekan-rekan di kawanan v1 dan v2.

Pembaruan lain untuk spesifikasi adalah menambahkan pohon hashuntuk mempercepat waktu dari menambahkan torrent hingga mengunduh file, dan untuk memungkinkan pemeriksaan yang lebih terperinci untuk kerusakan file. Selain itu, setiap file sekarang di-hash secara individual, memungkinkan file dalam swarm untuk dideduplikasi, sehingga jika beberapa torrent menyertakan file yang sama, tetapi seeder hanya menyemai file dari beberapa, pengunduh torrent lain masih dapat mengunduh file tersebut. Tautan magnet untuk v2 juga mendukung mode hybrid untuk memastikan dukungan untuk klien lama.

Protokol BitTorrent dapat digunakan untuk mengurangi dampak server dan jaringan dari mendistribusikan file besar. Daripada mengunduh file dari server sumber tunggal, protokol BitTorrent memungkinkan pengguna untuk bergabung dengan “segerombolan” host untuk mengunggah dan mengunduh satu sama lain secara bersamaan.

Protokol ini merupakan alternatif dari sumber tunggal yang lebih tua, teknik beberapa sumber cermin untuk mendistribusikan data, dan dapat bekerja secara efektif melalui jaringan dengan bandwidth yang lebih rendah . Menggunakan protokol BitTorrent, beberapa komputer dasar, seperti komputer rumah, dapat menggantikan server besar sambil mendistribusikan file secara efisien ke banyak penerima.

Penggunaan bandwidth yang lebih rendah ini juga membantu mencegah lonjakan besar dalam lalu lintas internet di area tertentu, menjaga kecepatan internet lebih tinggi untuk semua pengguna secara umum, terlepas dari apakah mereka menggunakan protokol BitTorrent atau tidak.

File yang didistribusikan dibagi menjadi segmen-segmen yang disebut potongan . Karena setiap rekan menerima bagian baru dari file, itu menjadi sumber (dari bagian itu) untuk rekan-rekan lain, menghilangkan benih asli dari keharusan mengirim potongan itu ke setiap komputer atau pengguna yang menginginkan salinan. Dengan BitTorrent, tugas mendistribusikan file dibagi oleh mereka yang menginginkannya; sangat mungkin bagi benih untuk mengirim hanya satu salinan file itu sendiri dan akhirnya mendistribusikan ke rekan-rekan dalam jumlah yang tidak terbatas. Setiap bagian dilindungi oleh hash kriptografi yang terdapat dalam deskriptor torrent. Ini memastikan bahwa setiap modifikasi bagian dapat dideteksi dengan andal, dan dengan demikian mencegah modifikasi yang tidak disengaja dan berbahaya dari bagian mana pun yang diterima di node lain. Jika sebuah node dimulai dengan salinan otentik dari deskriptor torrent, node tersebut dapat memverifikasi keaslian seluruh file yang diterimanya.

Potongan biasanya diunduh secara tidak berurutan, dan disusun ulang ke dalam urutan yang benar oleh klien BitTorrent, yang memantau bagian mana yang dibutuhkan, dan bagian mana yang dimilikinya dan dapat diunggah ke rekan lain. Potongan memiliki ukuran yang sama di seluruh unduhan tunggal (misalnya, file 10 MB dapat ditransmisikan sebagai sepuluh potongan 1 MB atau sebagai empat puluh 256 KB).

Karena sifat dari pendekatan ini, pengunduhan file apa pun dapat dihentikan kapan saja dan dilanjutkan di kemudian hari, tanpa kehilangan informasi yang diunduh sebelumnya, yang pada gilirannya membuat BitTorrent sangat berguna dalam transfer file yang lebih besar.

Ini juga memungkinkan klien untuk mencari potongan yang tersedia dan mengunduhnya segera, daripada menghentikan unduhan dan menunggu potongan berikutnya (dan mungkin tidak tersedia), yang biasanya mengurangi waktu pengunduhan secara keseluruhan. Transisi akhir dari peer ke seeder ini menentukan “kesehatan” file secara keseluruhan (sebagaimana ditentukan oleh berapa kali file tersedia dalam bentuk lengkapnya).

Sifat BitTorrent yang terdistribusi dapat menyebabkan penyebaran file seperti banjir ke banyak node komputer rekan. Karena lebih banyak rekan bergabung dengan kawanan, kemungkinan unduhan yang berhasil oleh node tertentu meningkat. Dibandingkan dengan skema distribusi Internet tradisional, ini memungkinkan pengurangan yang signifikan dalam biaya perangkat keras dan sumber daya bandwidth distributor asli.

Protokol pengunduhan terdistribusi secara umum memberikan redundansi terhadap masalah sistem, mengurangi ketergantungan pada distributor asli, dan menyediakan sumber untuk file yang umumnya bersifat sementara dan oleh karena itu tidak ada titik kegagalan tunggal seperti dalam transfer server-klien satu arah.

Exit mobile version